Wednesday, 20 April 2011

Terima Kasih Mak...

Hari ini hatiku remuk dan sayu. Setelah itu, aku cuba bangkit untuk melupakan dia. Cuba nak menceriakan hari. Cuba bangkit untuk memberi harapan pada orang yang masih menghulurkan tangan di saat aku tersungkur jatuh.

Terima kasih mak, terima kasih kerana berjuang membela nasib anakmu ini. Terasa lembut kasih sayang yang mak curahkan untuk mengembalikan ceria pada wajah anakmu ini. Ceria ni telah hilang sebentar mak. InsyaAllah   akan kembali nanti mak. Hati anakmu ini telah teruk dihancurkan. Bukan salah sesiapa mak kerana anakmu ini seorang Pencinta yang Hebat kan mak?

Biarlah tidak dihargai. Mungkin cinta ini bukan untuk dia hari ini. Mungkin esok, mungkin takkan ada kerana anakmu ini perlahan-lahan sedang menutup segala pintu harapan yang ada untuk mengharapkan dia kembali.

Terima kasih Mak Cinta kerana menyambut mak ku dengan terbuka dan memberikan layanan yang baik. Tiada lain niat mak menceriakan anaknya yang sedang dikecewakan dan mencari jawapan yang pasti. Baru ku kenal Mak Cinta, lembut dan peramah bila mendengar suaranya di telefon. Mak Cinta juga mengharapkan yang terbaik untuk kami. Mak Cinta juga suka kan aku. Tapi hati in tidak cepat terlalu berbunga.

Terima Kasih Mak kerana melahirkan seorang Pencinta yang Hebat....

2 comments:

LuLa-NaDirAh said...

lebih kurang dgn apa yg dialami..

ir yien said...

wah... sangat setia and dalam cinta kamu..
jangan tutup hati untuk menerima cinta yang akan datang.. insyallah akan dapat yang terbaik dari sebelumnya :)