Saturday, 23 July 2011

2+2=5?

Kenapa 2+2=5? Bukan 2+2=4 ke? 2+2=5 ini adalah satu terma di dalam ilmu biologi. Dalam sub tajuk Kromosom XY. Aku nak ulas panjang lebar memang payah. Sebab aku bukannya pernah amik subjek biologi kat sekolah dulu. Apa yang aku expert masa zaman sekolah dulu memang takde la. Zaman gelap. Semua subjek elektif dapat 8F paling tinggi. Balik pada tajuk asal, kromosom XY ni takat dari apa yang aku paham la kan, berkisar mengenai teori pembiakan. Macam mak+ayah=anak. Jadi 1+1=3 kan? Yer la, Mak, Ayah, dan Anak. Kan ada 3 orang tu. Setakat itu jer la yang aku paham.

Apa yang aku nak sampaikan kat sini 2+2=5 tu memang ada dalam ilmu biologi. Kita selalu ingat 2+2=4 kan? Begitulah juga dengan hidup ni. Kita selalu ingat 2+2 tu akan jadi 4 kan? Kita selalu fikir apa yang kita rancang, apa yang direncana akan menjadi kenyataan. Begitu juga dengan hal 2+2 ni. Tidak selalunya  2+2 akan membawa jawapan yang benar iaitu 4. 5 juga jawapan yang benar. Cuma ia bukan jawapan yang menjadi fitrah pemikiran kita yang disemai dengan 2+2=4 sejak dari kecil lagi. Ini menunjukkan betapa luasnya ilmu Allah itu dan ingatlah kuasa Allah itu Maha luas.

Tidak selalunya apa yang dirancang itu membawa kepada pengakhiran yang baik dan benar. Allah itu Maha Mengetahui pasti ada hikmah disebalik kejadian. Berimanlah pada Qada' dan Qadar. Begitulah kesnya dalam kita merencana cinta sesama manusia. Kita selalu mengimpikan yang indah dan kebahagiaan hingga ke akhir. Andai cinta putus di tengah jalan ramai yang merana. Dek kerana terlalu mencintai pasangan dan nipisnya iman di dada. Lupa akan adanya Cinta yang kekal abadi yang tidak pernah khianat, yang tidak pernah dusta.

Anggap sahaja ini pengakhiran yang penuh hikmah. Jangan dikatakan tiada jodoh itu sebagai alasan untuk melepaskan segala rasa yang terbeban. Jangan dijadikan ia sebagai alasan untuk meletakkan jarak   pemisah kerna jodoh, maut dan rezeki itu bukan hak kita. Katakanlah tiada jodoh di antara kita itu sebagai asbab untuk Allah mengaturkan sesuatu yang lebih baik untuk kita. Katakanlah tiada jodoh antara kita itu sebagai ujian Allah untuk hambaNya yang ingin menjemput keinsafan dalam diri. Sebagai tanda Allah kasihkan kita.

Sesuatu yang normal untuk kita bersedih kerana Nabi junjungan kita juga atas kehilangan kekasih hatinya. Tetapi janganlah berlarutan, kerana hidup ini terlalu singkat untuk kita melayan perasaan sedih berpanjangan. Banyak lagi yang harus dikerjakan. Banyak lagi yang harus dikejarkan. Jangan jadikan hidup ini sebagai satu hamparan untuk terus bersedih dan mengenang sesuatu yang bukan milik kita. Belajarlah untuk terima kenyataan kerana 2+2 itu tak selalunya akan membawa kepada 4. Percayalah pada yang 6 dan beramallah dengan yang 5.



Wallahualam...aku turut mengingatkan diri sendiri jua...


ps: Credit to RADIOHEAD

6 comments:

cik aisha said...

kromosom penah la blaja...dlm subjek sains pn ada..hehee.ye la otak kdg2 sehala je pk sdngkn sgalanya mgkn dgn kehendaknya...

p/s: kdg2 kehilangan org tsyg buat kita lg kuat...:)

AISHA INANI said...

betol. apa2 pon jadi boleh down, tapi sila jangan lama2.

nampa beno menipu 8f. 8f ingt plak sumaa benda2 nih? grr

Anonymous said...

lama x datang sini..ok. ilmu yg baru. 2+2=5..-sukasuki

Sunah Sakura said...

la tahzan kerana jodoh.. :)

cik pulau said...

jika kita sedar hikmah di sebalik kekecewaan tu.. pasti kita akan bersyukur..^^,

anismelon said...

kromosom lagi..hehehe..

"aku meminta pada Allah setangkai bunga yang indah..Dia memberi aku kaktus berduri..Aku minta pada Allah haiwan mungil nan cantik..Dia beri aku ulat berbulu..Aku sempat kecewa, dan protes, Betapa tidak adilnya ini..Namun kemudian kaktus itu berbunga sangat indah sekali,dan ulatpun tumbuh dan berubah menjadi kupu-kupu yang teramat cantik..Itulah jalan Allah, Indah pada waktunya..Allah tidak memberi apa yang kita inginkan, tapi Allah memberi apa yang kita perlukan."