Wednesday, 6 July 2011

SEMAI DAN TUAI

Di sebuah negara yang tidak diketahui namanya, tinggal sebuah keluarga besar yang mana ketua keluarga ini hanya bekerja sebagai seorang petani sahaja. Akibat terlalu dihimpit kemiskinan memaksa ketua keluarga ini melepaskan anak bongsu yang baru sahaja dilahirkan. Melepaskan anak bongsu ini untuk dipelihara oleh keluarga yang mana memerlukan. Caranya cukup unik, anak bongsu tadi diletakkan dalam sebuah bakul dengan sejumlah wang yang agak banyak hasil dari simpanan beliau. Ketua keluarga tidak sanggup membiarkan seseorang yang bakal memelihara anaknya nanti merasa terbeban. Kemudian anak bongsu ini tadi diletakkan dijalan sunyi.

Selang beberapa ketika seorang penghantar barang lalu dengan menaiki basikal. Dia terkejut melihat bakul yang dibiarkan di atas jalan yang sunyi. Bila diamati rapat, barulah dia perasan isi sebenar di dalam bakul tersebut adalah bayi yang ditinggalkan bersama sejumlah wang dan juga nota yang tertulis…

“Tolong jaga anak ini, kerana kami sudah tidak termampu untuk menanggung anak ini lagi.”

Penghantar barang ini menjadi gelap mata bila mana melihat sejumlah yang agak banyak disertakan bersama bayi tersebut. Lalu setelah mendengar bait-bait hasutan syaitan yang durjana, si penghantar barang mengambil wang dan menggilis bakul dan bayi dengan basikalnya beberapa kali tanpa rasa belas mendengar esak tangis bayi tersebut. Hinggalah bayi itu diam dan tidak berbunyi lagi barulah, si penghantar barang tadi berlalu pergi.

“Mengapa aku harus bersusah payah memelihara bayi itu? Anak-anak aku di rumah juga tidak terbela. Sedangkan aku boleh sahaja menggunakan wang ini untuk diri ku sendiri.” Bisik hati si penghantar barang.

Dengan hati yang masih berdebar-debar akibat kejadian tadi, si penghantar terus pulang ke rumah. Sampai sahaja di rumah beliau terus mengunci pintu dan mendiamkan diri di dalam rumah. Isteri tidak mampu berkata apa. Hanya melihat keletah suaminya. Hinggalah pada satu detik pintu rumahnya diketuk.

“Anak siapakah ini yang telah mati dilanggar di depan rumah awak ini? Adakah anak awak? Cepat buka pintu” Tanya suara dari balik pintu tersebut.
Spontan, beliau menjawab. “Bukan aku yang melanggarnya. Sumpah!”

Apabila tidak tertahan dengan bunyi pintu yang diketuk berulang kali si penghantar barang pun membuka pintu dan melihat seorang mayat kanak-kanak lelaki di dalam dakapan polis telah mati digilis kereta kuda. Ironinya kanak-kanak tersebut adalah anaknya sendiri. Polis tadi mula merasa curiga. Lalu melakukan siasatan lanjut. Hasilnya segala kejadian telah terbongkar. Si penghantar barang bukan sahaja kehilangan anaknya, malahan turut dijatuhkan hukuman di dalam penjara.

p/s : nanti aku sambung lagi apa kaitan SEMAI dan TUAI dengan cerita di atas. Mata dah macam di gam-gam. Penat bebeno… 

9 comments:

ArELeEz said...

uiks! kesian anak dia..

tamlegend said...

ceritaq rekaan jer ni...hehe...moralnya y penting..

Sunah Sakura said...

ehhhhhh, tak paham niiii... nape pulak tu anak dia? bukan tu anak petani tadi ke? cepat2 sambung...

sukasuki said...

keluarga tu miskin, tapi mampu pulak letak duit yg byk?*xpaham la pak tam..yg penghantar brg tu ada anak lak?

niena shopping2u said...

erk.. cam pak pandir ke ni? menarik citer ni wlau ianya rekaan :D

tamlegend said...

alamak...ramai yang tak paham lak...cmne ek?cter ni tak penting sebenarnya...nnt la aku terangkan dlam entri akan dtg...aku bukan menulis sembarangan yer...harap maaf atas kesulitan

anismelon said...

aah..anis pon heran..dye tak mampu jaga anak toh..tp leh tinggal kan anak toh dgn duit yg banyak..

kelako komen yg last nie..toh lah..cite tak abis..org pon salah la faham..weeee

zati embong said...

ada smbunganny eh?jat tnggu

cik pulau said...

tak paham gak ni.. errr....