Friday, 8 July 2011

BYE...BYE...

Ironinya kehidupan. Aku mengejar cinta Tuhan. Sang Mantan mengejar cinta hamba. Sekarang Sang Mantan bahagia bersama cinta baru. Jelas dan nyata bila Allah nak bongkarkan Dia pasti akan tunjukkan dengan cara yang penuh berhikmah. Malahan bukan aku yang mencari. Kawan-kawan yang membawa pengkhabaran. Entah mengapa aku tersenyum sahaja apabila melihat kebenaran. Mungkin ini yang ku harapkan setelah sekian lama dinafikan.

Allah nak tunjukkan pada aku, inilah masanya untuk aku berputus asa. Inilah masanya untuk aku merenung kembali. Inilah masanya untuk aku mengemas semula kecelaruan hati. Bila semuanya sudah tersimpan kemas di ruang hati yang paling kelam dan aku sudahpun bersedia untuk menutup segala pintu untuk Sang Mantan. Aku tidak mahu membentang sisa harapan dalam senyap.

Aku mungkin bodoh kerana membiarkan diri ini ditipu berkali-kali. Aku mungkin bodoh kerana berdamping dengan pendusta. Tapi di sanalah ku semai benih ikhlas dan kesucian hati yang tulus mendambakan cinta di atas keredhaan yang Maha Esa kerana tidak terdaya rasanya diri ini memberontak secara terang-terangan kerna itu bukan aku. Biarlah bodoh. Biarlah ditipu berkali-kali kerana benih yang tersemai pasti akan membuahkan hasil yang akan kupanjatkan rasa syukurnya pada yang Maha Adil.

Angan harapan untuk melihat Sang Mantan berubah dan menjadi suri dalam hidup ini hanya tinggal angan damai sepi. Hatinya telah terluka akibat khilaf aku juga. Apakan daya ku. Aku juga manusia yang kadang tersilap mengatur langkah. Jika maaf itu tiada buat diri ini kerna sirna ego mu yang mendongak langit, apa lagi mahu ku katakan. Hak mu. Biarlah ku tanggung misteri khilaf ini menghadap Tuhan kerana hanya Dia yang Maha Pengampun, kerana Dia yang akan menyapu segala airmata sesal ini dan menggantikannya dengan ketenangan serta damai yang mengasyikkan.

Semua nasihat telah ku sampaikan. Tapi mungkin hatimu sedang buta terhijab cinta hamba. Ku doakan kamu bahagia dengan yang tercinta dan hati ini juga tidak terlalu angkuh mengatakan tiada jodoh antara kita kerana itu semua bukanlah di tangan aku. Jika tersurat untuk kita bertemu aku redha.

bye-bye...

8 comments:

Sunah Sakura said...

ermmmm...bunga bukan sekuntum abg tam...redhalah dengan ketentuan Allah... Dia Maha Mengetahui... bakal suri hidup abg tam sedang ditapis...

sukasuki said...

T_____T, dulu aku kau puja, kini aku kau buang, aku lah sang mantan..aku lah sang mantan...lagu sape nyanyi ni?hehe

sukasuki said...

T_____T, dulu aku kau puja, kini aku kau buang, aku lah sang mantan..aku lah sang mantan...lagu sape nyanyi ni?hehe

cik pulau said...

kadang-kadang Allah temukan dulu kita dengans orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat..

sentiasa bersangka baik dengan Allah..^^,

Elyana Ahmad ツ said...

Percaya,setiap yg berlaku pasti ada hikmahnya.Teruskan hidup dgn lebih gembira. ;)

cik aisha said...

kalau dah bukan jodoh, tetap takkan bersatu...dan sebaliknya...insyaallah ada hikmah..

lalink7 said...

smoga si Mantan tergerak hati untuk menerima maafmu ituu..sesungguhnya tiada kesalahan di dunia yg xdpt dimaafkan..

jika berjodoh tak kemane...InsyaAllah..

anismelon said...

sedih nye..sabar la yup..Allah toh maha adil..Allah dah sediakan yg lebih baik dr dye..dye bukan yg terbaik..

anis pandai nasihat je..walahal diri sendiri pon cm nie gak dolu..heeee..tp skang dah kuat..so anda pon kene kuat same..:)