Thursday, 30 June 2011

KIFARAH CINTA


Aku insan yang terkifarah kerana cinta hamba. Tidak sekali aku sesali apa yang terjadi ke atas diriku ini. Semua ini sudah ketentuanNya. Semua ini telah diatur untuk ku, hamba Mu yang tersasar langkah dalam mengalur cinta yang berkiblatkan nafsu. Tidak sekali aku meletakkan salah dan silap ini di atas mantan. Terima kasih kepada mantan kerana meletakkan noktah pada hubungan yang terlarang ini kerana diri ini tiada daya untuk melakukan sedemikian. Diri ini sedang mabuk dilambung ombak nafsu. Walaupun tiada kepastian atas dasar apa hubungan ini terhenti. Bukan itu yang mahu ku cari. Bukan jawapan itu yang ingin ku cari. Aku mencari hikmah disebalik kifarah Allah ini. Biarlah diri ini sahaja yang merasa akan kifarah ini kerana mantan mungkin belum tiba masanya. Aku telah melakukan sedaya untuk menyedarkan mantan.

Dulu aku merasa nikmatnya dunia. Aku merasa nikmatnya cinta hamba. Bagaikan lautan nikmat yang terbentang luas. Saat bersama ku rasakan bagaikan tiada apa yang dapat memisahkan kita. Saat cinta dan hati kita bertaut ku rasakan kita akan kecapi bahagia selamanya. Ku sangkakan hamparan oasis yang terbentang fana yang dapat menghilangkan dahagaku. Ku korbankan segala untuk kecapinya. Ku abaikan segala untuk mengejarnya. Rupanya hanya hamparan fatamorgana yang tidak akan sama sekali menghilangkan kehausan ku.

Dulu pelbagai janji telah ku taburkan. Pelbagai impian telah ku bina untuk memiliki kononnya sebuah istana impian di mana sang mantan adalah permaisuri yang bersemayam di singgah sana. Manakala akulah Raja di samping sang mantan. Ku bina sebuah istana khayalan atas lapangan nafsu yang mendap. Ku bina istana khayalan dari sebuah tiang iman yang rapuh. Lalu bila ketentuan Allah itu datang untuk menyuluh hati hamba-hambanNya istana khayalan hanya kekal sebagai sebuah istana khayalan malahan runtuh menimpa tuan. Jangan diratapi kemusnahan impian. Ratapilah keruntuhan iman. Jangan disalahkan mantan kerana mantan hanya permaisuri yang bersemayam. Raja yang sepatutnya memimpin dan membina istana di atas lapangan keredhaan Allah. Raja yang sepatutnya memimpin membina istana dari tiang iman yang teguh.  

Sekarang biarkan aku terus haus mengejar fatamorgana yang tak sudah. Sekarang biar aku terhimpit dengan sisa runtuhan istana khayalan kerana ini semua kifarah Allah. Aku redha dengan kifarah Mu ini. Biarlah kifarah ini menjadi hidayah dari Mu yang akan menerangkan setiap jalan yang bakal ku tempuhi sehingga bertemu Mu nanti.


5 comments:

anismelon said...

anis pon cm nie dulu..tp bile anis terjatuh..and jatuh toh sakit sangat..baru anis sedar yg cinta hamab toh hanye di mulut je..cinta Allah yg tulus ikhlas..

Allah tak kan pernah tinggal hamanye mcm bf tinggal kan kite..

Sunah Sakura said...

Semoga Dia membuka jalan kepadamu untuk menjadi Raja di kemudian hari yang lebih layak untuk memimpin seorang permaisuri...

tamlegend said...

anismelon : Sakit y amatkan...sabar. Allah tgh nak didik kita.. Syukurlah tanda Allah masih syg...


Sunnah Sakura : insyaAllah...Kenangkan janji Allah. Jodoh y baik untuk org yang baik...

cik aisha said...

mmg sakit,mmg susah nk terima,mmg msh mharap....tapi tersedar banyak hikmah di sebalik sebuah perpisahan.kalau dah jodoh,biarlah dipertemukan semula dgn cara yg terbaik dan diredhaiNya.:)

tamlegend said...

usaha jadi baik...insyaAllah, jodohnya pn baik gak...