Sunday, 5 June 2011

Seperti Susun Suai Gambar

Segalanya seperti susun suai gambar. Petanda dari Allah. Setelah disusun susur galur peristiwa, membawa aku kepada satu gambaran. Sebelum ini aku hanya mengagak dan mengikut kata firasat hatiku. Sebelum ini aku hanya mendengar dari cerita kawan-kawanmu. Ada yang disampaikan secara terus dan ada nada yang secara berkias.


“Putus asa je la. ‘Cinta’ dah ada yang lain”. Kata seorang kawan ‘Cinta’ pada aku. Aku cuba menelan hakikat walaupun pahit. Dalam hati ku semat mungkin ‘Cinta’ ingin berubah angin. Mungkin rasa jemu denganku.

Kemudian petanda dari Allah itu datang lagi. Terlintas di hati ku untuk menyemak status kawan-kawannya di rangkaian laman sosial yang terkenal sekarang ini. Terperanjatnya aku, terasa seperti hati ini ditikam. Bila mana aku terbaca komen salah seorang kawan ‘Cinta’.
” ‘Cinta’ dah nak menikah dah hujung tahun ni”. Ha! Aku benar-benar terpempan. Sambil seorang kawannya yang lain menyambut dengan komen yang lain.
“Biasalah tu ‘Cinta’, orang yang bercinta bertahun-tahun tak semestinya sampai ke jinjang pelamin, last nanti mesti nikah dengan orang lain. Akak cakap berdasarkan pengalaman”. Ha! Kejam sungguh kata-kata kawan ‘Cinta’ ini. Apa dosa aku hingga mereka seolah-olah membenci aku. Mereka seolah-olah menggalakkan ‘Cinta’ untuk curang.
Bila aku mengimbas kembali kata-kata ‘Cinta’ sebelum ini, jelas bagaikan satu susun suai gambar yang separuh siap pada aku. 
“Macam mana kalau orang ada laki lain”? Tanya ‘Cinta’. “Macam mana kalau ornag tak jujur dengan awak”? Tanya ‘Cinta’ lagi. Kenapa ‘Cinta’ harus bertanyakan soalan seperti ini?

Tika dulu aku memang tidak mahu memikirkan sesuatu yang tidak baik dan bila diimbas kembali kepada satu lagi sisi hidup antara aku dan ‘Cinta’ telah hampir menyiapkan sebuah gambar dan jawapan. Entah bagaimana pada hari-hari terakhir aku dan dia, terlintas di hati ku ini untuk melihat telefon bimbitnya. Ditenungkan pada masa lampau, aku mulai perasan yang ‘Cinta’ selalu menetapkan mod senyap pada telefon bimbitnya. Itu telah menimbulkan syak pada aku. Tapi seperti biasa, aku tidak mahu memikirkan sesuatu yang tidak baik. Kembali pada pada hari-hari terakhir aku dan dia, aku terlintas untuk melihat telefon bimbitnya. Alangkah terkejutnya aku, peti simpanan pesanan penuh dengan lelaki yang mana ‘Cinta’ melarang aku berkawan dengannya atas alasan sesuatu yang tidak professional. Aku cuba mencari di mana logiknya alasan mu itu. Tiada lain yang aku nampak ‘Cinta’ melainkan pada aku, kawan kamu adalah kawan aku juga. Jadi apa salahnya kita berkawan dan kini baru aku mengerti. Kamu dan dia mungkin ada apa-apa. Kamu telah pun minta maaf. Aku terima maaf mu itu dan kamu katakan pada aku, kamu dan dia hanya kawan. Aku percaya ‘Cinta’. Tiada sebab untuk aku tidak mempercayai mu. Tapi kamu tetap mahu berpisah dengan ku. Aku relakan. Setelah segala usaha aku lakukan. Aku redha. Aku serahkan pada Allah. Aku tak mahu dengan angkuhnya menyatakan antara kita sudah tiada jodoh lagi.

Kemudian Allah tunjukkan pada aku, berikan aku kepingan gambar yang terakhir untuk aku siapkan susun suai gambar ini. Dalam perjalanan pulang ke Bandar Shah Alam, aku terserempak ‘Cinta’ dan lelaki itu di dalam kereta. Betul-betul di depan rumahnya ‘Cinta’ pada waktu senja. Alhamdulillah, Allah tenangkan hati aku, walaupun agak bergoncang juga hati ini. Telah direnung-renung kembali Allah telah berikan petunjuk dan gambaran. Terpulang kepada aku untuk menilai. Jawapan aku tetap sama, aku tetap akan sediakan jalan untuk mu kembali ‘Cinta’. Aku rela memaafkan segala salah silap mu. Bukan aku tiada harga diri, tapi aku tahu akal Hawa itu satu…


4 comments:

cik aisha said...

biarkan cinta itu pergi. kalau cinta itu jodoh kamu, suatu hari nanti cinta tetap akan kembali kepada kamu...percaya ada hikmah semuanya..

tamlegend said...

insyaAllah.terima kasih sebab sudi baca entry...saya tak menunggu dia cik aisha. saya berserah pada Allah...hati lebih tenang...

AISHA INANI said...

kite tak baca lagik yang nih.

buat la ini paragraph, ur stroy seems nice tapi susah nak baca... uhukkk!

tamlegend said...

hehehe...dah siap di perenggankan dah...mekaseh sebab sudi baca...