Sunday, 5 June 2011

Mengapa mencari yang haram?

“Kamu dah ada makwe ke Abu”? Soal seorang kawan. Masih lagi dalam nada yang biasa kita dengar dan dianggap normal di mata masyarakat. “Semalam aku pergi tengok wayang dengan pakwe aku, best spent time berdua”. Sudah mula ada nada yang tidak betul di sini. Tapi masih lagi bernada biasa di kalangan anak muda. Malah ada yang turut menyimpan hasrat untuk mempunyai ‘pakwe’ dan ‘makwe’ juga. Di kalangan ibu bapa dialog itu tadi mungkin berbunyi agak canggung tapi masih lagi boleh di terima bagi golongan ibu bapa yan dilabel sebagai sporting kononnya.


Begitulah hakikatnya di dalam masyarakat sekarang. Mentaliti yang telah beranjak dari syariat. Terutama sekali dalam melihat isu ‘couple’ atau berpakwe dan makwe ini. Ianya seolah-olah menjadi satu tiket untuk ke gerbang perkahwinan, mengikut prespektif maasyarakat zaman sekarang. Prespektif ini bukan terhad kepada golongan muda sahaja. Malahan turut melibatkan ibubapa. Tidak tahu dari mana berputiknya pemikiran yang beranjak dari syariat ini. Mungkin kita terlalu dijamukan dengan slot telenovela dan drama-drama cinta yang kebanyakannya berkiblatkan nafsu.


Lihatlah di sekeliling kita, lihatlah anak muda berpacaran. Perempuannya bertudung, lelakinya kelihatan baik. Cukup waktu mereka sembahyang. Selesai sembahyang mereka berpegangan tangan. Apa semua ini? Hipokrasi? Seolah-olah memainkan hukum Allah. Ingatlah sahabat-sahabat ku di luar sana, Allah sudah tetapkan hukum atas berdua-duaan atau ‘couple’ ini, hukumnya adalah haram,haram,haram! Tiada matlamat yang boleh menghalalkan cara wahai sahabat-sahabatku. Lorongkanlah apa sahaja alasan mu, yang haram akan tetap jadi yang haram. “Saya tahu di mana had saya la. Saya boleh kawal diri lagi. Setakat duduk berdua tu takkan jadi apa-apa”. Kata-kata seorang sahabat. Haram sahabatku. Haram.Tiada lain yang halal, melainkan pernikahan. Aku juga muda, aku juga punya nafsu sebagai orang muda, aku juga bujang yang punya ingin untuk berkahwin. Tapi aku tidak mahu membelakangkan redha Allah. Biarlah aku mencari cinta yang tertegak di atas keredhaan Allah kerana di sana pastinya menjanjikan kebaikan dan kedamaian.


Sebelum itu, renungkanlah kata-kata akhir ini dan fikirkan, kita telah dihidangkan dengan dua ketul daging yang mana salah satunya berbau busuk seperti bangkai dan satu lagi daging yang sempurna di masak. Tetapi kenapa kebanyakan kita suka pada daging yang busuk seperti bangkai? Sedarlah sahabat-sahabatku mengapa mencari yang haram sedangkan itu sudah jelas dan nyata di mata mu menimbulkan murka Allah.


Wahai Adam, pimpinlah Hawa mu ke syurga. Jika kamu sayangkan dia, sayangilah dia kerana Allah. Nikahilah dia. Moga terbuka pintu rezeki yang mencurah buat mu terus melayar hidup. Takkan miskin bagi pasangan yang menikah. Ini janji Allah.  

4 comments:

ArELeEz said...

tepuk dada, tanya la iman..

tamlegend said...

tak semuanya dok tnya iman...yang selalu 'diaorang ni buat tepuk dada tnya selera...hehe.wallahualam

AISHA INANI said...

nice post.
aku memang salute kat orang yang boleh tak kapel dlm zaman sekarang nih.
mmg hangpaa hebat.


doakan aku tak melebih smp bukan2. aminnnn~

tamlegend said...

mekaseh...tak kapel pun tak pe...moga cik Aisha cepat2 kawin dengan kapelnye ye...