Thursday, 9 June 2011

Sinambungan Kongsi...

Cerita pakcik dan makcik yang kongsi gigi palsu ini merupakan sampingan sahaja. Apa yang ingin ditekankan di sini, ialah tajuk entri, KONGSI. Indahnya berkongsi jika sama-sama ikhlas memberi. Hatta berkongsi gigi palsu pun sesuatu yang indah. Masakan tidak, jika dilihat sepintas lalu berkongsi gigi palsu merupakan sesuatu yang menjijikkan umumnya. tetapi itu hanya di mata umum. Adakah pakcik dan makcik kesahkan tentang pandangan umum ini? Tidak sama sekali, kerana makcik dan pakcik ikhlas berkongsi dan mereka kecapi bahagia dengan cara itu. 

Berkongsi bermakna kita sedia memberi. Semakin banyak kita memberi, semakin kita tidak akan berasa kekurangnya selagi niat kita ikhlas untuk memberi tanpa mengharap apa-apa balasan. 

Kepada yang kedekut memberi kemaafan, belajarlah memaafkan khilaf orang lain. Dendam dan benci ibarat nanar yang merosak hati. 

Pada yang lokek untuk menderma, ketahuilah rezeki ini semua dari Allah dan mereka yang fakir itu mempunyai hak ke atas hartamu.

Pada yang suka berahsia, ketahuilah, selagi ada hayat di muka bumi ini belajarlah berkongsi. Rahsia kamu tiada gunanya di lahat sana.

Carilah erti hidup pada sebuah pemberian. Manusia kini memberi kadang mengejar popular. Manusia memberi hari ini, esok sudah mula mengungkit.

Waalahualam. Aku harap korang paham apa yang nak aku kongsikan. sebab aku bercerita berdasarkan buku yang aku baca. Setangah Berisi, Setengah Kosong dan beberapa artikel dari Saifulislam.com.


2 comments:

LuLa-NaDirAh said...

yup sharing is caring hehe...

tamlegend said...

caring is sharing...